Aku Nak Sembahyang


Teguhnya rumah kerana tiang sari, teguhnya negara kerana perpaduan, teguh keluarga kerana kasih sayang, teguh agama (Islam) kerana sembahyang yang ikhlas.


Waktu sekolah menengah, entah kamu ingat lagi atau tidak, ada satu topik dalam Pendidikan Islam, iman dapat dirasakan manis. 

Yang aku ingat lagi tentang cara-cara hendak merasa manisnya iman, kita (umat Islam) tidak meninggalkan ibadah wajib, lakukan dengan ikhlas disamping ibadah-ibadah lain seperti kerap berzikir, sering membaca al-Quran dan kalau boleh memahami maksud ayat yang dibaca, melakukan solat taubat setiap hari, dan berdoa minta hidayah.

Kadang-kadang, aku dapat nampak dan faham apa maksud "berserah diri" kepada Allah semata-mata. Setiap apa yang dilakukan, dilihat oleh Allah, dan kita (umat Islam) mengharap apa yang dilakukan mendapat keredhaan Allah supaya ia menjadi satu ibadat.

Tetapi, entah, mungkin iman yang lemah atau mungkin nafsu yang mengusai diri, fahaman dan penampakkan aku tentang "berserah diri" hanya sekadar fahaman dan penampakkan, tiada usaha.

Sembahyang liat, perlu diketuk, walaupun tahu ia perkara wajib dan setiap solat yang ditinggalkan besar dosa dan balasannya nanti. Al-Quran dapat dibaca lancar, taranum mungkin tidak, apatah lagi fahaman ayat, tetapi, semenjak dah besar, kitab kalam Allah itu dijadikan seperti hiasan, entah bila hendak dibuka. Untung orang rumah masih membuka setiap hari, takut waktu aku bukak, tulisan kalam Allah sudah hilang.

Faham ? Tadi aku sebut aku faham "berserah diri" , tahu apa balasan tinggalkan solat dan takut jika suatu hari nanti aku buka al-Quran ayat-ayat dah hilang, tetapi, aku tidak buat bukan ?

Pernah merasa perasaan tenang menangis di atas sejadah seperti menangis dan meluahkan perasaan di bahu ibu kandung ?

Owh. Kenapa aku liat sangat dalam mengibadahkan diri aku. Jauhkah hidayah dari aku ? Atau, syaitan yang menjadi peneman setiap masa ? Atau, ini sememangnya diri aku ?

Sedih.

Kemanisan iman, aku cemburu dengan mereka yang dapat merasa.

Bagaimana agaknya dapat merasa perasaan ikhlas berserah diri dengan merasa sendiri kehadiran tuhan pencipta sekalian alam.

Aku nak sembahyang.

____________________________________________________________________________________________

Aku di atas hanya sebagai satu watak, tidak ada kaitan antara yang masih hidup atau yang telah meninggal dunia. Sekadar tulisan dari Author | Baca perlahan-lahan, kalau tidak, jangan komen.

Popular posts from this blog

Apa Itu GLC

Formula Pengiraan Sudut Segitiga [Basic]

Apa Itu Hypothyroidism | Thyroid